Ads Bangka Selatan
Ads Bangka Tengah
Ads Bangka Barat
DPRD BASEL IDUL FITRI
4 x 1 m EVENT
WhatsApp Image 2023-11-20 at 18.49.23_352a8d70
WhatsApp Image 2023-11-20 at 18.49.09_f17109c0
WhatsApp Image 2024-02-07 at 19.33.04_8501907b
previous arrow
next arrow
300 DAPIL 1 500X300 LOBANG SAJA
300 DAPIL 3 500X300 LOBANG SAJA
300 DAPIL 2 500X300 LOBANG SAJA
300 DAPIL 4 500X300_2 PCS LOBANG SAJA
WhatsApp Image 2023-02-14 at 4.48.10 PM
UHC Award
hari lahir pancasila sosmed
IMG-20230720-WA0000
replicate-prediction-u4rj4ybbg4eyshothuoxormnxq
IMG-20230917-WA0005
WhatsApp Image 2023-11-20 at 18.49.23_352a8d70
WhatsApp Image 2023-11-20 at 18.49.24_754015ff
IG KORPRI 2023
WhatsApp Image 2024-02-07 at 19.33.04_958be2e3
previous arrow
next arrow

Wali Kota Pangkalpinang Melauncing Aplikasi Appekraf Dan Legalitas Komunitas Ekonomi Kreatif

KOPPINEWS.ID,Pangkalpinang- Wali Kota Pangkalpinang Maulan Aklil melaunching aplikasi Appekraf sekaligus penyerahan legalitas bagi komunitas ekonomi kreatif, Rabu (28/9/2022) di Ruang OR Kantor Wali Kota Pangkalpinang.

Molen sapaan akrabnya, mengapresiasi kegiatan yang diadakan Dinas Pariwisata Pangkalpinang. Apalagi kegiatan yang mengundang sekitar 250 pelaku ekonomi kreatif ini tidak memakai dana APBD kota. Menurut Molen tugasnya sebagai pemimpin harus mendengar serta menampung aspirasi masyarakat sehingga menguntungkan bagi semuanya.

“Apresiasi sekali kepada Dinas Pariwisata tanpa menggunakan dana APBD. Jangan sampai kita mau bikin acara terhalang dana dan sebagainya. Dengan jiwa muda, besar harapan saya kepada kepala dinasnya untuk pariwisata di Pangkalpinang,” tutur Molen.

Di hadapan ratusan pelaku ekonomi kreatif, Molen menyampaikan tujuan dikumpulkannya mereka di dalam ruangan ini untuk dilakukan pendataan sehingga mempermudah memperoleh informasi, bantuan maupun hal-hal lain yang berkaitan dengan ekonomi kreatif.

Baca juga  Peringati HUT Pomal ke-77, Lanal Bangka Belitung Laksanakan Donor Darah

Kepala Dinas Pariwisata, M. Yasin menyampaikan kegiatan ini berjalan berkat dukungan dari berbagai fasilitator. Yasin pun berterima kasih suksesnya acara karna kerja sama sejumlah pihak. Dia menjelaskan kegiatan ini bertujuan menjawab setiap kebutuhan data dan informasi 17 subsektor ekonomi kreatif sumber daya pariwisata.

Pendataan yang dilakukan pihaknya saat ini masih secara manual, dengan jumlah terdata yakni 1225 pelaku ekonomi kreatif, 215 sumber daya manusia pariwisata dan 22 komunitas ekonomi kreatif.

“Kami ingin kegiatan ini menjangkau pelaku usaha ekraf dan sdm pariwisata sebagai upaya efektif untuk menghimpun data dan informasi secara update. Juga menjadikan akses pelayanan yang mudah bagi pelaku ekraf dan sdm pariwisata,” tutur Yasin.

Pendataan melalui aplikasi ini juga menjadi penguatan database lokal menuju Satu Data Indonesia, serta menjadikan kontribusi nyata yang dapat diukur pencapaian pembangunan ekonomi berkelanjutan.

Baca juga  Dengan Adanya KUR Sapi Oleh Bank Sumsel Babel, Mie Go Berharap Stok Daging Sapi Cukup

Launching aplikasi Appekraf dan penyerahan legalitas komunitas juga diisi dengan sosialisasi jaminan ketenagakerjaan dari BPJS Ketenagakerjaan Pangkalpinang.

Sementara itu Kepala BPJS Ketenagakerjaan Pangkalpinang, Agus Theodorus Parulian Marpaung mengapresiasi wali kota dan dinas pariwisata yang mengadakan kegiatan launching aplikasi pendataan bagi pelaku ekonomi kreatif. Menurut Agus jaminan sosial ketenagakerjaan merupakan program dasar untuk memastikan pekerja dan keluarga mendapat jaminan dalam bekerja.

“Kami apresiasi Pangkalpinang pada monev kemarin, kepesertaannya saat ini sudah mencapai 63 persen atau 38 ribu peserta untuk penerima upah atau formal. Sedangkan pekerja informal sudah 12,5 persen atau 4700 peserta. Informal ini seperti pelaku ekraf, juru parkir dan ojek online,” kata Agus. (Red\Diskominfo Pgk).




Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *